Subhanallah…Minggu ini gw dapat banyak makna hidup dan hikmah yang lebih luas lagi…Setelah sebelumnya gw merasa ada masalah tapi sulit untuk mencari solusinya, ternyata minggu ini gw kayak dikasih cahaya oleh Allah ke dalam otak gw. Gak tau siapa yang doain gw, atau amalan yang gw lakukan, pengalaman gw dengan tangis, pedih, kesal, benci, putus asa, kecewa yang gw tempuh selama 6 bulan lebih sebagai ketua BEM seperti berhasil membeli sebuah pencerahan.

Kekecewaan campur kesel, sedih, guilty feeling itu ngebuat gw tadinya hampir putus asa…dan beruntung ketika itu tau-tau gw sadar bahwa Allah selalu bersama orang-orang yang sabar (AlAnfaal:46)…udah gitu gw jadi berpikir ulang tentang buat apa gw jadi ketua BEM..apa niat gw??Apa itu care in harmony??dengan kondisi banyak yang meragukan tentang ketercapaian visi itu?Sebenernya initinya simpel, niat gw jadi ketua bem sebenernya ngajak temen2 gw bareng-bareng ke syurga…dan dalam care in harmony gw punya maksud memperbaiki silaturahmi di fapsi. Karena menurut gw dakwah Islam yang gw perjuangkan harus bisa jadi rahmatan lil alamin…gw pengen fapsi keluar dari sentimen2 dan prasangka2 kelompok yang kental…sehingga silaturahmi tetap terjaga meski beda pendapat. Makanya mimpi gw BEM bisa memfasilitasi keberagaman di fapsi untuk berprestasi dan saling peduli. Tapi…perjuangan gak gampang, perlu banyak energi emosi yang terkuras untuk ngatasin konflik2 interpersonal diantara anggota, badan yang belakangan ini sakit2an, kepala yang sering pening, kuliah yang rada berantakan dan dalam beberapa tugas kelompok ngecewain temen, uang abis, utang SPP belum kebayar lunas…disaat-saat krisis itulah gw bertekad untuk terus bergerak dan gak mau nyerah. Dari situ gw inget tentang ayat Allah “Adakah manusia itu menyangka bahwa mereka dibiarkan saja mengatakan; “Kami telah beriman,” sedangkan mereka tidak diuji? Dan sesungguhnya Kami telah menguji orang-orang yang sebelum mereka, maka sesungguhnya Allah mengetahui orang-orang yang benar dan sesungguhnya Dia mengetahui orang-orang yang berdusta.” (Al-Ankabut: 2 – 3). Akhirnya sejak itu hikmah-hikmah yang lain datang bertubi-tubi. Sebelumnya gw mau berterima kasih ke Bang Iqbal yang menginsight gw untuk nulis diari walaupun awalnya terpaksa banget tapi sekarang jadi cuma terpaksa aja.. Soalnya gw gak biasa banget nulis diari, paling kalo ada momen2 penting gw nulis tulisan reflektif. Dengan menulis gw merasa jadi lebih sehat dan kayak mampu naro masalah gw di kertas dan gw pilih2 secara objektif.

Terus gw berterima kasih juga buat Pak Arif Munandar, trainer asrama PPSDMS gw. Dia menginspirasi gw banyak hal waktu itu tentang value system. Dan abis trainingnya gw konsultasi ke dia tentang apa yang sedang gw hadapi di BEM, akhirnya gw menjadi lebih sadar bahwa semuanya tidak melulu salah gw yang dalam 6 bulan lebih kemaren lebih suka nyalahin diri sendiri. Tapi ternyata banyak etika dan logika organisasi yang dilanggar anak buah gw, padahal gw dah suka ngingetin. Pertama soal keharusan anak2 BEM izin dan kalo mau ambil panitia karena harus mempertimbangkan waktu apakah bentrok dengan amanah dan peran dia sebagai anak BEM. Terus…soal acara BEM yang gak didatengin banyak anak BEM padahal care in harmony kan harus dimulai dari BEMnya. Tapi tetap saja semua kondisi itu gw sebagai pemimpin lah yang bertanggung jawab. Disini gw berterima kasih juga ma anak PSDMO (Dwi, Indah, Unie) yang dah ngasih gw VIRUS dengan analisa tepat yang membuat gw punya kesadaran untuk evaluasi diri dan BEM. Bareng ma pak Arif saat itu gw dapat insight untuk membuat langkah strategis untuk REFORMASI BEM 78!!!

Selanjutnya, gw berterima kasih ma Santos, ketua angkatan gw yang pada suatu sore marah2in gw, ngejelek-jelekin gw, nyatain kekecewaannya ke gw. Justru gw lebih suka kayak gitu daripada ngomonginnya di belakang gw dan nyebarin gosip gak jelas. Meskipun caranya agak kasar tapi gw berusaha untuk menerima dan merasa bertanggung jawab. Waktu krusialnya pada saat gw ma Santos nangis, entah perasaannya sama apa enggak saat itu, yang jelas gw ngerasa kita punya satu feel dan kegelisahan yang sama tentang fapsi. Gw akuin gw mang banyak kesalahan dan gw bertekad untuk melakukan mulai dari bertanya dan berharap pada Allah, ngelurusin niat, mengulang2 ingetan gw tentang visi care in harmony. Bahkan setelah itu gw dapet pencerahan lagi tentang banyak masalah tak terselesaikan di organisasi kemahasiswaan fapsi. Mulai dari pola kaderisasi, manajemen organisasi, dan koordinasi dengan dekanat yang masih gak jelas. Semuanya ternyata terjadi dah dari tahun2 yang lalu. Jadinya gw n temen2 BEM gw dapet efeknya. Tapi Alhamdulillah…list yang banyak banget tentang masalah itugak ngebuat gw males, lari, atau gentar…justru gw kayak ngeliat sesuatu yang menarik dan air liur gw keluar. Dengan kondisi seperti itu, gw yang awalnya dipenuhi guilty feeling yang gede bisa lebih mantap untuk menganalisis siapa yang salah dan dimana salahnya tanpa ada semangat ngejatuhin. Tapi malah pengennya perbaiki itu semua.

Terakhir, gw berterima kasih ma Pak Mubiarto, dosen konsep teknologi yang katanya ngajarin sesuatu yang kurang jelas. Tapi justru gw dapat hikmah saat diterangin dia tentang hierarki yang mencerahkan tentang alam kemanusiaan. Selain itu dia menyatakan bahwa Indonesia yang beraneka ragam ini justru punya potensi gede buat jadi negara besar karena orang-orang akan belajar secara menyeluruh, tidak hanya tersekat dengan wilayah, suku bangsa, kelompok. Yang lebih buat gw semakin bahagia, ternyata dia seidealisme dengan gw ketika melihat pengajaran tentang mengatur keberagaman yang paling sempurna terdapat dalam Islam. Ketertarikan gw ngebawa gw penasaran pengen nanya tentang keberagaman tadi. Secara, BEM gw bener2 beragam dan sulit untuk harmoni. Gw nya juga si..Akhirnya argumentasinya tentang pembelajaran komperehensif dari kondisi yang beragam ngebuat gw semakin yakin dengan visi BEM care in harmony. Dan kagetnya lagi ternyata care in harmony tuh idealisme yang sama dengan gw waktu awal masuk kampus ini. Gw baru inget itu waktu gw ngoprek2 file gw untuk kerjain tugas diari aneks dan ternyata dapet tulisan gw yang dipajang di papan opini kampus waktu panas2nya PMB2004. Tapi dari semangat itu gw coba perlahan, gak mau reaktif, harus terstruktur gerakannya. Jangan sampe cuma panas di awal. Harus buat strategi mateng!!!Dan gw semakin yakin dengan Allah dan janji2nya kepada manusia yang berusaha mencintaiNya. Banyak banget emang kekurangan gw, tapi gw juga harus bersyukur bahwa ternyata gw juga punya kelebihan yang harus gw optimalin untuk reformasi BEM.Gw sekarang merasa jauh lebih baik, jauh lebih mencintai anak2 BEM,temen2 gw, bahkan gw jadi inget ntar pagi gw telfon bapak sama mama ah untuk tau kabar mereka dan minta doa…Semoga gw tetep istiqomah dan sabar.Semoga Allah meridhoi perjuangan ini…Care in Harmony.Amiiiiin.