Wah, mantap…setelah lama tidak makan pempek, akhirnya kemarin nyobain pempek Pak Raden di Dipati Ukur. Pempek memang makanan favoritkuku dari kecil. Dulu inget banget, tiap ke rumah Mbah yang di Rawamangun, pertama kali yang di sasar adalah Pempek deket Tip-Top…Kesukaanku yang mendalam pada makanan khas Palembang ini ternyata punya akar sejarah yang mungkin berbau “magis”…he…he…he…

Pempek srluuuuphffff Kenapa “magis”??

Jadi, konon ketika mengandungku, Mamaku selalu merengek meminta Pempek ke Bapakku…Ngidam katanya…Kayaknya Pempek dan kuah cukanya itu sudah kurasakan sejak di alam perut Mama deh…(meureun…) Makanya sekarang jadi bener-bener ketagihan sama Pempek.

Selama hidup di Bandung ini ada dua jalan aku makan Pempek. Beli yang murah dan malak temen-temen yang asalnya dari Jambi atau Palembang. Kalo beli yang murah, biasanya di pengkolan Sekeloa atau di jalan Dago…Wuiiiih, biar seribu, tapi ma’nyos…Gimana lagi, udah suka sih…Kalau malak….biasanya yang kena palak tuh Dodo (Sekjenku di BEM Fapsi), sempet dulu Tata (Menteri PKM-ku di BEM Fapsi), Weldi juga pernah. Anak PPSDMS itu biasanya Adi yang suka bawa. Bahkan karena kuah cukanya masih banyak, dulu Adi berkreasi bikin Pempek sendiri…tapi pyur (bahasa Inggris:”Pure”) dari tepung aja, karena kuah cukanya enak, ya jadinya enak aja rasa Pempek tepungnya….

Nah, karena selama ini aku biasanya beli yang harganya seribu, sekali-kali mau nyobain di Pak Raden, itung-itung abis dapet honor jadi pembicara…he…he…he…Setelah pilih-pilih kubeli yang kapal selam, favoritku…ditemani dengan sirup markisa yang juga kesukaanku….Yang spesial dari acara makanan Pempek ini adalah….kuah cukanya bebas untuk diambil sepuas-puasnya…ha…ha…ha…Kesempatan emas ini tidak akan kusia-siakan, kutambahkan juga dengan kerupuk Palembang yang disediakan di setiap mejanya….Dari wadah kuah cuka yang penuh itu, kuhabiskan sepertiganya…rugi dah yang jualan. Abis, siapa suruh menyuguhkan kuah cuka satu wadah….

Akhirnya wisata kulinerku itu berakhir dan segera kupacu motor agar tidak ketinggalam Isya di Masjid…Tapi apa yang terjadi? Ketika solat, perut jadi melilit, ngilu, panas….waaaaahhhh…Dalam perjalanan pulang dari masjid ke asrama aku meringis sambil tersenyum-senyum sendiri mengingat kesempatan emas yang tak kulewatkan tadi…bukan makan Pempek pake kuah cuka, tapi makan kuah cuka pake Pempek….hu…hu…

Hikmah : Kerakusan bukan hanya terjadi karena ada niat dari pelakunya. Tapi kerakusan dapat terjadi karena ada kesempatan…Waspadalah…waspadalah…semua tukang Pempek….